Friday, September 26, 2008

salam

update update : Ish Glasgow ni, baru jer dipuji-puji, rupanya tetap 'buat perangai'. Yang raya esok cuma kariah untuk satu masjid saja, yang lain pakat raya Hari Rabu. Central Mosque ni ketegaq sungguh. London raya esok lah weh! - di tulis pada 22.22 29 September 2008. Oh! Kami tetap nak raya esok hwahahahaha

update : Buat pertama kalinya Glasgow tak 'buat perangai'. Kami raya esok hari Selasa 30 September 2008. Serentak dengan London. Sekian dimaklumkan.

Selamat Hari Lebaran semua!

Tiap-tiap tahun perkara yang sama berlaku di komuniti Islam di Glasgow. Penetapan Hari Raya Eidul Fitril dan Eidul Adha tak pernahnya sepakat. Masing-masing nak tunjuk lagak, nak tunjuk keras kepala. Sedang masyarakat Muslim yang lain di pulau Great Britain ini sambut Hari Raya pada hari yang ditetapkan, ahli 'lembaga tukang arah' di Glasgow Central Mosque akan buat penetapan anak bulan sendiri, akan beraya satu hari lebih lewat. Selalunya desas desus yang didengar alasan diberi nak sama-sama sambut Hari Raya dengan rakyat di negara Pakistan.

Macam aku katakan, kalau hal-hal sebegini pun tidak muafakat, masih lagi bersemangat negara kau kau, aku aku, macamanalah nak selesaikan masalah yang lain? Jadi tak hairanlah negara mereka dan negara aku pernah dijajah oleh bangsa asing.

Thursday, September 25, 2008

Mohon

sepanjang ramadhan, aku berdoa Allah permudahkan urusan aku di sini. Dalam hati pula aku berkata semoga Allah tak duga aku dengan dugaan yang aku tak termampu membawanya. Dengan mulut aku pernah berkata biarlah dugaan itu datang dari segi kewangan kerana itu saja yang aku rasa mampu aku tanggung. Dugaan lain rasanya mungkin aku tak tertanggung, apatah lagi kiranya jika hati dan jiwa diduga atau tiba-tiba aku jatuh sakit. Ya Allah jauhkan aku dari itu.

Tapi itulah, kata pepatah inggeris, 'be careful of what you wish for, you may end up getting it'. Dan Allah yang maha Pemurah telah memberi apa yang aku doa, detik dan katakan. Dia duga dengan apa yang aku minta. Buat pertama kali dalam 2 tahun ni, air mata aku menitis. Dan pagi tu aku rasa lantai yang aku mop, sangatlah bersih dan berkilat. Bukan disebabkan dicuci dengan air mata aku tapi aku begitu komited menyental lantai sedang otak aku ligat berfikir, mana nak cari duit, mana nak cari duit.

Alhamdulillah, cepat-cepat aku buang rasa keluh itu. Allah beri apa yang hambaNya pinta. Aku yang mintak jadi dia beri, kenapa aku nak mengeluh pula. Ya Rahman, ya Rahim, aku bersyukur akhirnya kerana Dia yang maha mengetahui. Dia telah tentukan nasib aku di sini maka aku kena teruskan usaha aku. Kalau ini tidak berlaku aku rasa aku akan habiskan sisa hidup aku dengan rasa sesal yang amat sangat. Selagi itu aku akan rasa ada yang tidak cukup dengan diri aku. Syukur pada Allah yang maha mengetahui. Semoga aku tidak sia-siakan nikmat yang telah Dia berikan pada aku.

Apa cerita sebenarnya?

Begini, ada kesilapan teknikal dari pihak aku. Mulanya aku ingat universiti akan offer aku biasiswa untuk tahun 3 atau 4, yang mana yang aku rasa akan jadi final year aku. Memandangkan aku tahu dana belajar aku tak cukup, aku mohon untuk jadikan tahun 3 sebagai final year aku, bermakna aku hanya akan graduate dengan general degree dan bukan dengan honours. Bila aku ke jabatan untuk memohon surat biasiswa, mereka beritahu yang aku hanya akan dapat sama ada tahun 4 atau 5. Sekiranya aku berhenti sekarang, tawaran biasiswa akan ditarik balik. Buat beberapa saat, otak aku jammed. Yuran tahun 3 sudah naik ke £8,930. Sedangkan aku baru saja habis bayar yuran 2007/2008.

Itulah sebenarnya yang terjadi. Maka segala perancangan aku terpaksa dibatalkan sehinggalah aku habiskan tahun 3. Sungguh kita hanya merancang, Allah yang tentukan segala-galanya dan dalam hati aku sangat-sangat bersyukur dan gembira sebab Allah sudah 'buatkan keputusan' untuk aku dan aku sangat redha dengan keadaan ini. Malah ikhlas aku kata, aku rasa lega yang amat sangat.

Maaf aku disablekan kotak komen untuk entri ini sebab aku cuma nak luahkan perasaan saja. Aku tak rasa aku mampu terima rasa kasihan dari kalian. Aku cuma mohon kalian doakan untuk aku, permudahkan urusan aku, sihatkan tubuh badan aku, cerdaskan akal aku dan semoga Allah berkati hidup aku di sini, mampu bekerja mencari rezeki dan menimba ilmu. Semoga Allah kuatkan lagi semangat aku, degilkan dan keraskan lagi hati aku supaya aku tidak menjadi manusia yang cepat mengalah dan suka mengeluh. Doakan juga semoga aku gembira supaya aku masih berupaya untuk tersenyum dan ketawa.

Sunday, September 21, 2008

My Love.. gone

Aku suka duit. Duit best walaupun bukan best sangat-sangat, tapi duit tetap best. Bukan setakat duit saja, aku pun suka keluarga monarchy. Kalau kat Malaysia dulu aku sayang Agung, kat sini aku sayang Ratu. Eh! Kan ke muka diorang ada ter-cap kat matawang masing-masing? Oh! Aku sayang duit, rupanya.

Orang yang kata duit tak boleh buat kita sukahati adalah orang yang tak pernah ada duit banyak hahahaha. Sebab bagi aku, duit boleh buat aku senyum dan sengih. Kadang-kadang duit boleh buat aku gembira hahaha.

Dasar mata duitan? Nak buat macamana, aku memang diasuh untuk jadi materialistik. Bonda aku pun pesan 'duit memang tak boleh beli kebahagiaan tapi duit boleh beli keselesaan'. Hahaha.. Sungguh!


Macam gambar kat sebelah ni... macam best je kan? Hasil terkumpul selama hampir sembilan bulan. Cayalah! Dengan gaji yang tak seberapa tu, dalam sembilan bulan aku boleh kumpul macam ni punya banyak. (Eh! Campur dgn belas ihsan seseorang). Agaknya kalau kat tanah Malaya aku boleh ke kumpul banyak ni kalau gaji aku cuma dalam RM800 sebulan? Rasanya tak boleh kot. Entah-entah RM80 pun belum dapat.

Tapi kan, semua tu dah tak ada. Licin dah. Dengan satu klik tetikus, semua tu dah hilang. Meluncur masuk ke universiti aku. La ni tinggal £7 lebih je dalam akaun. Eh! Esok mungkin tinggal £4 aje kot. Kena tolak lagi £3 untuk zakat fitrah tahun ini.

Huhuhu... lusa nak cari tempurung kelapalah, duduk kat Sauchiehall Street sambil nyanyi lagu raya. Agak-agaknya boleh dapat berapa ye?

Thursday, September 18, 2008

Jangan panggil aku sayang

He starts calling me baby (bluwek!).

Should I be flattered or should I be scared? huhuhu

Jangan dia buat gila datang sini, sudahlah hahaha. Pengsan!

Ya ya dia mat salleh. Dari satu benua yang jauh. Berbeza waktu. Berbeza agama.

Erk! Pasal apa aku rasa deja vu?


update : Sebenarnya hari tu si Bantal tetiba galak nyuruh aku ngurat mat salleh. Katanya kalau dia kat tempat aku dah lama dah dia berbinikan minah salleh. Kira skill aku tajam lagi la ek Bantal ? Hahahaha - marilah kita sama-sama sombong, riak dan takbur.

Monday, September 15, 2008

Meh, sembang sat

Pergi sana pergi sini ramai yang dok sembang pasal I.S.A. Baca berita terutama kenyataan Pak Syed Hamid tu pun buat aku rasa macam nak tergelak guling-guling. Tak sangka rupanya masuk I.S.A tu sebenarnya demi keselamatan si 'banduan' bukan sebaliknya. Rupa-rupanya aku silap paham daaa... hahahahaha

Kalau aku jadi Hoon Cheng tu mesti aku nangis guling-guling mintak hantar ke Kamunting. Kesian kat dia, dahlah masa 'dibebaskan' hari tu dapat coverage penuh, mesti orang yang nak ancam nyawa dia tu dok sukahati. Senang buat kerja, Lagi baiklah dia dok kat Kamunting sana 'holiday' sakan. Yalah, dok dalam kem Kamunting, kurang-kurang selamat, ramai pak gad yang jaga dengan senjata api ke cota ke. Macam Pak Nazri pernah beritahu kat pelajar di sinilah dulu, katanya tahanan I.S.A tu macam dok 'holiday' je kat dalam tu. Makan cukup, pakai cukup, tempat pun selesa. Buat apalah nak kisah-kisah lepaskan dorang tu. Hohohoho! Aku heran plak kan, kalau dah tempat tu selamat dan selesa, awat dia tak nak bawak famili dia berkelah, camping sakan kat situ. Takyah pi jauh-jauh holiday. hahahaha. Bengong!

Izinni
, aku rasa School of Journalism kat UiTM tu kena revamplah. Tak payahlah buat kursus Kewartawan tapi join sekali dengan Secretary School. Aku rasa dorang ni semua tahap stenographer jer hahahahaha
video

p/s Oh buat 'mereka' yang rasa jurugambar NST Sairen Mohamed Nahfis yang deserve kena belasah masa buat liputan penamaan calon Permatang Pauh tempohari, beliau sekarang ni masih lagi MC sampai raya. Retak tulang rusuk dan compression fracture di tulang belakang. Tak boleh angkat benda-benda berat dan pergerakan jadi perlahan.

Tu yang kuat semangat parti tu, boleh gelak lagi ke??
Jangan taksub sangat sebab satu mamat yang namanya Anwar tu takkan boleh selamatkan kau dari balasan Allah.

Amaran : Hah! Jangan ada pulak yang berani tak setuju ngan aku. Tak de kena mengena dengan niat ke, promosi ke, publisiti ke, mock cheque ke, tangan yang memberi lebih baik dari yang menerima ke. (tak paham? tak apa. Aku ngan akuatik je paham ni - hahaha)

Wednesday, September 10, 2008

Aku ada SETAN

Aku sudah ada Satan(ic Verses) dalam tangan untuk selama enam minggu.

Dah lama dah mengidam nak membaca buku yang menyebabkan keluarnya fatwa untuk penggal kepala si Salman Rushdie ni.

First impression aku;
Aku baru baca sampai bab 2 tapi dah mula rasa pening-pening lalat. Kena betul-betul beri perhatian baca buku ni sebab cara penuilisan dia yang sangatlah 'kreatif'. Mana yang fiksyen, mana yang tipu, mana yang fakta harus diteliti dengan hati-hati. Baca buku ni buat aku macam tengok teater pun ada. Terlalu dramatiklah pulak.

Tapi tak apa, aku ada enam minggu untuk habiskan buku ni. Sabar ye.

Monday, September 08, 2008

kerana kau(m) Adam.

Namanya Adam. Suka tersenyum. Manis. Kacak. Dari Poland.

Oh! Dia punya sepasang mata kelabu yang sangat indah. Buat aku terkesima acapkali bertembung dengannya.

Dan telah mengurangkan pahala puasa aku ... huwaaaaaaaaaa!!


(lain hari - lain tempat)

"You're not going for lunch?". Natalie

"Nope, I'm fasting."

"Ah! I remember you did that last year."

"Yep." Tersengih.

"You're crazy woman, you know that?"

Hahahahaha


"Come, you look like you could use a cuppa." Brenda

"Go on hen. I'm fasting." Aku.

"Oh! Is it Ramadhan?"

Angguk. Sengih

"When was the last time you eat?"

"This morning at 4am."

"When can you eat again? Tonight?"

"Yeah, 8pm."

"Crazy woman. I'd died if I didn't have my meals."




"Are you fasting?" Misi lelaki.

"Yes."

"How can you work with an empty stomach?"

Sengih. Masuk lif.


Heh! Itu baru imsak pukul 4am iftar pukul 8pm. Belum lagi tahun depan... mahu imsak pukul 3.30am dan buka pukul 8.30pm.. belum lagi akan datang yang bulan Ramadhannya dalam musim panas bila Maghribnya pukul 10pm ke atas. Huh! Sanggup ke aku puasa kat sini lagi ni?


Tuesday, September 02, 2008

Tiga kali

2006

am = bangun
mamai-mamai pi dapur. Ambik air segelas bawak pi ruang tamu. Cik Mimi tengok Tyra Banks Show. Minum air. Mamai-mamai masuk bilik. Tido

am ke pm = Dalam kelas perut kruk-krak, kruk-krak. Bising.

pm = masak, makan bila azan maghrib berkumandang dari Islamic Finder free azan software.

pm ke am = buat solat terawikh sorang-sorang. Tadarus sorang-sorang.

2007

am = bangun
mamai-mamai pi dapur. Ambil air segelas. minum. Mamai-mamai masuk bilik. Tido.

am ke pm = Dalam kelas perut kruk-krak, kruk-krak. Bising lagi.

pm = berlari balik. Sempat masak ke tak sempat? Bergilir-gilir masak dengan CikSue.

pm ke am = buat solat terawikh sorang-sorang. Tadarus sorang-sorang.

2008

am = bangun
mamai-mamai masuk bilik air. Gosok gigi. Pi dapur. Duduk termenung. Tengok nasi. Ambil sesenduk. Makan.
.
am ke pm = Dok kat library. Tulis. Terlelap. Tulis lagi. Jalan-jalan pi bandarlah pulak.

pm = masak. Buka puasa. Malas nak pi Central Mosque semata-mata nak makan briyani.

pm - am = buat solat terawikh sorang-sorang. Tadarus sorang-sorang.

Nampak gaya kena sahur gak sebab waktu berbuka masih lagi selepas pukul 8pm. dan imsak pula pukul 4am.

Tak berani nak pi solat terawikh kat masjid sebab isya' lambat. Dah ada kes orang kena pukul lepas balik solat terawikh. Terus koma. Tak buat jemaah kat rumah sebab masing-masing takut nak jadi imam. Main tolak-tolak. Jadi jawapannya, buatlah sorang-sorang huhuhuhu sampailah tiba masa ada orang berani nak jadi imam.

Tadi CikSue dah berbohong. Makcik-makcik Jehovah Witness dulu tu datang balik, tapi aku kat depan so tak sempat nak angkat buzzer bila berbunyi. CikSue yang tolong jawab. Dia kata aku tak balik dari uni lagi. Dia kesian aku kang kena pulak berdiskusi dalam bulan Ramadhan ni pulak. Hahaha. Adeh!