Thursday, February 27, 2014

Ya Robb

Assalamualaikum



Permulaan pengembaraan yang satu ini mungkin dengan langkah yang longlai, mencari semangat yang masih lagi belum ampuh.

Mungkin aku perlu berhenti. Mencari hikmah dari Tuhan yang menghantar aku ke sini.

Atau mungkin Tuhan bertanya: "Mampukah kau dengan ujianKu?"

Dan aku bertanya pula: "Apakah Kau menyediakan aku untuk ujianMu yang lebih besar? Lalu kalau benar, aku mohon Kau berikanku kekuatan untuk aku menempuhnya apabila masanya tiba."

Aku mahu kembali kepada jalan benar agamaku. Aku mohon tangan saktiMu untuk membimbing jiwaku yang rapuh, mengangkatku ketika aku rebah, menolakku ketika aku lelah.

Kerana Tuhanku, aku tak mampu melaluinya seorang diri.

Untuk Bonda,

Kaulah segalanya...

Monday, January 06, 2014

How much do you love your friend

Okey aku rasa tahun ni aku kena menulis balik. Aku rasa kehidupan yang slow pace kat sini buat aku jadi semakin malas nak menulis. Bukan setakat aku dah hilang anonymity, aku memang dah ketandusan idea untuk menulis lagi.
Apa lagi nak tulis?
Mungkin kalau masa kat Glasgow dulu, aku bebas tulis luahkan isi hati sebab mungkin dari segi bahasa, aku menulis dengan bahasa Melayu yang orang lain tak faham dan aku bebas kritik sebab tak ramai orang kenal siapa aku. Tapi, bila dah kat sini, dah ramai orang kenal siapa aku, aku jadi malas nak menulis. Apabila menulis secara anonymity, aku rasa bebas untuk keluarkan buah fikiran tapi bila anonymity aku dah hilang, aku jadi macam orang tak ada pendirian.
Takkan aku nak menulis fasal Brunei, fasal Sultan yang aku tak setuju? Mungkin aku akan kena bomb dengan orang yang sayangkan Sultan. Tapi kadang-kadang dalam aku tak ada pendirian ni, simpan dalam hati rasa tak puas hati lama-lama pun boleh sakit, kan? Lagipun dalam dunia tanpa sempadan ni, maklumat di hujung jari anda aje, kan?
Kawan aku nasihat, yang dah lepas tu lepas la, kau tak payah ungkit. Mungkin dia dah berubah sekarang. Jawab aku... aku pun bukan orang baik pun. Sentiasa ada juga buruk sangka dalam kepala... Aku tetap kata perubahan itu perlu dari atas bukan dari bawah.. Haish!


***
Apa cerita kawan ni?
Berapa kuat sayang korang pada kawan? Bagi aku mencari kawan tu macam mencari suami juga. Kita nak yang terbaik. Kita nak yang ikhlas dengna kita. Yang boleh membantu kita dalam susah dan ketawa sama-sama.
Aku orang yang mudah mesra dengan orang tapi aku sangat susah nak rapat dengan seseorang. Dan aku sangat bersyukur selepas berbulan-bulan di sini akhirnya aku dapat seorang kawan yang sangat rapat. Dengan cepat. Kami click, walaupun berbeza personality. Macam aku selalu kata, aku ni bukan orang cerewet. Jenis menurut aje.. selagi aku tak kisah aku senang ikut rentak orang. Bukan bermakna aku tak ada pendirian langsung Cuma jenis tak kisah. Tak cerewet. Tak banyak songel.
Tadi kawan aku cerita persahabatan dia dengan ‘kawan baik’ dia tegang Cuma sebabkan satu perselisihan faham. Sebab terlalu marah, dia tinggalkan kawan dan jalan kaki dalam panas matahari sambil menangis.
“You... I am so disappointed, just because of one small thing, she’s so mad and told me not to see her again.”
Menangis.. sungguh-sungguh.
Sekejap.. aku kalau kecewa dengan kawan, aku akan bengang habis-habisan. Aku akan membebel, marah dan mungkin juga akan terjadi perang mulut dengan kawan yang itu. Tapi menangis sungguh-sungguh?  Erk! Buat aku terfikir ini betul-betul kawan ke atau lebih dari kawan?
“Please I don’t know what’s your perception towards me going to be, now that you know.”
Erk! Kawan? Lebih dari kawan? Ada hubungan?
“I don’t know what kind of relationship we have. What I know I pity her and I just want to help her (because she is suicidal).”
Aiyoh! Kadang-kadang orang akan ambil kesempatan atas vulnerability kita. Ya kita boleh baik dengan orang, kita boleh ikhlas, tapi apabila seseorang mula ambil kesempatan atas kita, jadi abusive dan tak hormatkan kita... perlahan-lahan kita perlu jauhkan diri dari mereka.

Sakit memang sakit untuk jauhkan diri tapi kalau terus-terusan disakiti.. itu bukan persahabatan. 

Thursday, May 30, 2013

Keladak Jiwa

Assalamualaikum...

Sudah lama tak menulis untuk meluahkan apa yang terbuku dalam jiwa. Bukan apa, rasa semangat untuk menulis semakin pudar. Bukan setakat untuk menloret tulisan di sini, malah projek dua buku masih terbengkalai. Payah sungguh mencari semangat yang hilang dan terbang ditiup angin. Perlu dikutip satu demi satu... perlahan. Namun Insya-Allah.. 

Bercerita tentang hati, aku dalam persimpangan yang sukar. Membantu demi sahabat atau berputus asa kerana sikapnya yang kadang-kadang aku anggap seperti tidak serius.Benarlah untuk melakukan sesuatu itu, kita perlu bermula dengan niat. Dan yang terbaik sesuatu niat itu adalah Lillahi Taala. Niat kerana Allah itu adalah yang terbaik kerana hidup dan mati kita adalah untuk Allah SWT semata-mata. Memahami perkara ini satu perkara tetapi benar-benar menerimanya adalah satu perkara yang lain.

Persahabatan yang dimulakan dengan niat membantu menjadikan kami akrab dengan terlalu cepat. Tapi masalahnya persahatan yang terjalin ini adalah di antara dua jantina yang berbeza. Dia lelaki dan aku perempuan. Sepatutnya ada batas di antara kami tapi nauzubillah aku terlupa bahawa kami sepatutnya tidak terlalu akrab namun kerana aku menganggap dia sebagai sahabat, batas ini aku langgar begitu saja. Aku melihat dia sebagai sahabat baik sehingga lupa bahawa dia seorang lelaki terlebih dahulu.

Jangan fikir yang bukan-bukan. Maksud aku, kami sering keluar bersama: makan, minum, tengok wayang.. semuanya berdua.. cuma kadang-kadang bertiga atau berempat. Inilah orang kata ujian anak dagang. Hidup di negara orang perlu pandai bawa diri. Apabila bertemu dengan sahabat yang sama-sama mempunyai idea, minat dan mudah diajak berbual, perhubungan pasti menjadi rapat sebab kami berkongsi minat. Namun, kita manusia, buat kesilapan itu adalah sebahagian daripada sifat manusia. Tiada pernah terlintas di fikiran aku untuk melakukan perkara terkutuk, malah tersentuh kulit pun aku akan berjaga-jaga. Tapi itulah sifat manusia... dijaga yang satu, teralpa pula yang lain.

Apabila sudah hampir setiap hari bersama, maka banyak juga yang kami kongsikan. Dari apa yang aku faham tentang dia, dia mahukan perubahan dalam hidupnya. Cuma kadang-kadang aku jadi keliru, antara perbuatan dengan niat yang ditunjukkan. Mahu berubah atau tidak? Apakah dia tidak serius dengan niat yang dia lontarkan hampir setiap kali kami berbual perkara-perkara serius? Atau aku yang terlalu menghukum dia tidak serius dengan niatnya itu? Sengal ke mamat ni?

Pleaselah don't give up on me

Ayat ini pernah dia luahkan pada aku, saat aku rasa apa yang aku usahakan selama ini seperti mencurah air ke daun keladi. Tapi, hati perempuan.. sekeras-keras atau sekering-kering hatinya, bila dirayu begini pasti cair, kan? Aku meletakkan diri aku sendiri dalam situasinya dan sudah pasti aku tidak mahu sahabat aku tiba-tiba rasa lelah dan angkat bendera putih. Lagipun aku pernah melalui situasi di mana sahabat-sahabat membelakangkan aku atas kesilapan bodoh yang aku lakukan. Aku kembali mencari hikmah Allah. Mungkin ini ujian Allah kepada aku yang selalu tidak sabar dengan orang yang banyak kerenah. Yang tidak suka menyukarkan perkara yang mudah. Kalau hendak berubah... mesti berusaha berubah bukan berbolak-balik ke sana ke sini. Aku yang bersikap keras. Apakah Allah temukan kami untuk menguji kata-kata riak atau takbur yang pernah aku lontarkan sebelum ini? Ya Allah.. aku reda!

Aku selalu berfikir untuk berubah memang kita perlu berusaha untuk berubah, tapi aku terlupa tahap kekuatan jiwa dan semangat seseorang itu tidak sama. Usia tidak menentukan kebijaksanaan seseorang. Akal yang waras akan mengajar hati untuk membantu mengambil tindakan yang betul. Tapi dalam situasi tertentu hati yang akan mengawal akal di mana hati yang tidak stabil akan menyebabkan akal kurang waras dan tindakan yang tidak wajar.

Dia selalu ingatkan aku supaya tidak bersikap prejudis atau menghakimi kerana Allah yang berhak menghakimi seseorang. Bukan cara hidup seseorang itu yang penting tetapi pengakhirannya ketika dia bertemu dengan Penciptanya. Tapi aku ingatkan dia dan diri kita bahawa sebagai orang Islam kita ada code of conduct yang perlu kita ikut. Benar Allah itu Maha Hakim dan Maha Adil dan Hak-Nya untuk menghakimi hamba-Nya tetapi sebagai hamba-Nya kita perlu berusaha untuk menggembirakan Allah, bukan untuk Allah tetapi akhirnya untuk diri kita sendiri. Kita berusaha dan berserah bukan berserah tanpa berusaha.

Di sinilah aku menjadi keliru. Perlukah aku terus bersahabat dengannya dan tidak terus putus asa walaupun kadang-kadang sikapnya melelahkan aku dan meletakkan aku dalam situasi sukar atau aku biarkan saja dia dengan cara hidupnya yang bersandarkan niat tanpa usaha? 

Berat hati aku jadinya.. apatah lagi tiap kali melihat whatsapp dari dia... "Pleaselah don't give up on me"



 
 


Monday, August 20, 2012

Belasungkawa

Tulis... padam... taip... backspace. Aku tak tahu macam mana nak mulakan belasungkawa buat seorang sahabat yang sudah selesai urusannya di dunia ini. Berita kematian arwah Juli Suharni Jaafar, Editor Sukan Brunei Times, yang diterima lima hari sebelum Syawal masih susah nak aku lupakan. Sekarang ni pun setiap kali teringatkan arwah, aku akan teringat banyak perkara-perkara bodoh, suka dan "merbahaya" yang kami buat berdua.

 Masa aku terima berita kematiannya, aku numb. Aku mula berkira-kira apa yang perlu aku buat? Ikut hati waktu itu, aku nak terbang terus ke Brunei. Suara Sue sebak di telefon. Dia pun tak boleh buat apa-apa sebab dia sudah di Kelantan. Okey, aku kata, kita inform kawan-kawan yang lain. Jadi, dalam perjalanan ke pejabat, aku tak putus-putus menelefon kawan-kawan yang mengenali arwah.

Alhamdulillah, urusan membawa pulang jenazah dari Brunei tidak mengalami masalah besar. Walaupun tinggal beberapa hari untuk menyambut Eidulfitri, pihak keluarga dibantu oleh kedutaan kita di sana menguruskan untuk membawa pulang jenazah secepat mungkin. Dalam masa dua hari urusan selesai dan jenazah disolatkan di kedutaan lantas di bawa pulang ke Malaysia.

Aku terus minta cuti kecemasan untuk pergi ke Yan, Kedah kerana jenazah akan dikebumikan di sana. Dengan dua orang hero Korea kami memandu terus ke Kedah. Alhamdulillah perjalanan kami pun lancar. Jumpa dengan dua kawan yang menunggu di sana. Selepas berbuka, kami bertolak ke rumah keluarga arwah sementara menunggu jenazah yang bergerak dari KLIA kira-kira jam 7 malam.

Jenazah tiba di Masjid Jamek Yan kira-kira jam 2 pagi. Terus disolatkan. Aku, akuatik, Mimi, Deal ikut solat jenazah. Rasa puas dalam hati sebab dapat berbakti buat kali terakhir untuk arwah. Kira-kira 2.45 pagi, semuanya selesai. Mak arwah minta aku tabur bunga di pusara, tapi aku menolak. Rasa tak cukup kuat waktu itu. Aku takut air mata yang aku tahan, mengalir depan mak dan keluarga dia.

Aku dan arwah bukanlah sahabat yang teramat baik, tapi kami memahami satu sama lain. Apatah lagi pernah sebulan mengembara bersama-sama dan pernah juga jadi rakan serumah. Bila aku belajar di Glasgow, dia pula mendapat kerja di Brunei. Arwah pernah juga datang melawat aku di UK dan kemudian melancong seorang diri ke Madrid. Arwah seorang wanita yang sangat pandai berdikari, cool dan jarang luahkan masalahnya.

Kami memang mempunyai personaliti bertentangan. Aku agak cepat panik tapi arwah seorang yang sangat sabar. Kalau nak tahu dia anxious atau bimbang, tengok aje goyangan kakinya. Itu habit yang sangat ketara pada diri arwah. Bila dia bimbang, dia akan goyangkan kakinya. Makin bimbang makin laju. Em mengingatkan aku hari tu waktu kami berjalan-jalan ke Eropah pada musim sejuk beberapa tahun lepas. Satu kejadian waktu kami menunggu penerbangan ke London. Macam biasa, pesawat Easyjet (ala-ala Air Asia) terlewat untuk ke London. Sedangkan seorang sahabat sedang menunggu kami di sana untuk sama-sama ke Prague. Em tanya: "Sempat ke Jud?" (Em saja yang panggil Juli, Jud). "Insya-Allah, sempat," balas Juli dengan wajah selamba, tapi kakinya laju bergoyang. Em tak berani nak tanya aku sebab muka aku dah cuak. Waktu tu aku cuma fikir, kalau delayed macam mana dengan kawan yang menunggu di Heathrow? Takkan dia seorang diri akan ke Prague? Sedangkan kami dijadualkan tiba di Prague, waktu malam. Bukannya pernah seorang daripada kami ke sana sebelum ini. Aduh! Banyak yang aku fikir waktu tu. Tapi, bila kami berempat akhirnya selamat tiba di Prague, barulah arwah beritahu aku, waktu Em tanyakan sempat atau tak sempat untuk kami tiba di London, dalam hati dia tak putus-putus berdoa semoga semunya selamat. Ya, aku pun sama. 

Arwah selalu tunjukkan sifat laid-back dia pada kami. Dia jarang tunjuk kalau dia bimbang. Tiap kali akulah yang push dia suruh cepat, sebab takut tertinggal bas, teksi kereta api, atau flight. Aku ingat kali pertama kami keluar traveling bersama, aku jadi drill sargeant untuk pastikan kami siap breakfast, kejar bas, kereta api, atau berusaha untuk booking hotel. Sampai tiap kali kami pergi traveling sama-sama lagi lepas tu, dia akan kata, "Tak payah risau dah, mommy ada."

Arwah seorang yang sangat-sangat murah hati. Jarang sangat berkira soal duit. Dan satu lagi perangai arwah yang selalu buat aku membebel dengan dia, dia akan go all out untuk menggembirakan orang lain (yang buat aku membebel, kadang-kadang orang tu bukanlah orang yang rapat dengan dia). Tapi, memang itu kemurahan hati dia. Kalau dia belikan hadiah untuk orang (biasanya jersey sukan atau F1) dia takkan beli yang cikai atau murah. Dia mesti akan cari sampai dapat (heret aku sekali sampai aku kepenatan dan akhirnya membebel kat dia) yang original. Jawabnya, bila aku membebel - "Aku tak beli yang cetak rompak punya, mat." (mat panggilan biasa beliau untuk kawan-kawan).

Dari segi kerja pula, arwah seorang yang last minute perfectionist. Walaupun buat di saat-saat terakhir, dia mahu kerjanya sempurna. Arwah seorang yang sangat meminati sukan. Jadi, kalau kami berjalan bersama-sama, perlu dipastikan kami akan melawat stadium bola. Setakat ini dengan arwah, aku dah menjejaki ke yang wajib, Stadium Santiago Bernabeu di Madrid, Amsterdam Arena, Sparta Prague, Seoul Stadium antaranya dan A1 Ring di Zeltweg. Ingat lagi katanya, kalau berjalan-jalan ke luar negara, tempat wajib kita kena pergi, mesti ke stadium. Arwah memang sayangkan anak-anak buah di tempat kerja. Selalu buat makan-makan atau belikan barang-barang (walaupun dia orang tu anak orang kaya).  

Mungkin atas sebab kemurahan hatinya itu, Allah memberi rezeki berlipat ganda dengan memanggilnya semula pada bulan penuh berkat, bulan Ramadan, pada 10 malam terakhir. Tak perlulah aku kata apa penyakitnya, cuma harapnya kita semua jaga kesihatan dan kalau ada rasa sakit-sakit tu, cepat-cepatlah berjumpa doktor.

Realitinya di sini, mati itu pasti. Arwah telah selesai urusannya di dunia ini dan kini aku harap arwah tenang di sana. Walaupun kami tidak terlalu rapat, aku selalu anggap kami seperti old married couple. Tak perlu beritahu apa yang kami suka, kami faham sendiri. Bagi aku, arwah kadang-kadang macam support pillar dan pemergiannya memang sangat-sangat aku rasai.

Semoga kau tenang di sana Juli Suharni Jaafar. Insya-Allah aku akan selalu titipkan doa untukmu.  

Arwah Juli sewaktu melawat aku di Glasgow.

Monday, August 13, 2012

Minoriti

Selamat Hari Tangan Kidal untuk semua 10 peratus penduduk dunia..... yang macam aku heh!

Monday, July 16, 2012

Profesor Tariq Ramadan's talk



Seronok dapat menghadiri ceramah Profesor Tariq Ramadan di IIUM. Lebih 2,000 hadirin memenuhi ruang dewan. Walaupun beliau terlewat sedikit, pengisian selama dua jam sangat-sangat segar. 

Pengisian dari beliau adalah tema biasa dalam pengisian ilmu tetapi dari sisi atau pespektif berbeza. Perspektif orang biasa, melangkau batas agama. Dari orang "luar biasa" kepada orang biasa.

Ingatlah bahawa bumi ini adalah hadiah. Ingat kita sebagai khalifah bertanggung jawab atas perbuatan kita di muka bumi. bukan saja terhadap diri sendiri, komuniti tetapi kepada alam sekitar. Because the day will come when Allah asks you, what have you done with my gifts!



Sunday, July 15, 2012

Mengikut jejak Rasulullah


Permulaan bacaan yang membuatkan aku sangat teruja.



Untuk Najma

 Buku ini hasil waktu fajar
Dan kau sentiasa bersamanya, dengan derap kaki di tangga,
Dengan ketawa nakalmu atau sepasang matamu yang merajuk
Kau datang dalam dakapanku.
Dan aku tinggalkan skrin di mana tumpuanku berikan sepenuhnya tadi
Dalam cahaya kebaikan dan cinta Pesuruh Allah,
Untuk terus lemas dalam hangat hadirmu.
Rasulullah mengajarku untuk memaafkan, dan kau pula menawarkan kemurnian.
Semoga jalanmu sentiasa bercahaya, anak perempuanku, dan semoga Dia mencintaimu
Melalui senyumanmu dan melalui air matamu


Untuk Mama Ali

 Pertemuan di Amerika dan hadiah yang tidak pernah putus
Setiap halangan, diterima dengan tenang
Kau peneman fikiranku dan setiap persoalanku,
Dan terus membaca, membaca dan mengubah perkataanku, selalunya lebih baik dari apa yang telah aku karangkan.
Keteguhan hati dan jiwamu kepada Cahaya yang Maha Agung
Menuruti langkah Utusan-Nya.
Tidak satupun ku lupakan.

Untuk Claude Dabbak

 Di sini dengan rasa penuh hormat.
Dengan rasa penuh rendah diri.
Disebalik penterjemah, pasti dapat dirasa pembelajaran yang mendalam
Dan satu hadiah tidak terhingga yang ditawarkan kepada umat Islam di Barat.
Namamu sering tersembunyi di sebalik kerja penulis
Hutang kami kepadamu sangat tinggi, terutama aku.
Dari setiap kami, jauh di sudut hatiku,
Terima kasih!

** Ya Allah, Kau permudahkan dan berikanlah ilham kepadaku untuk melakukan kerja menterjemah buku ini kepada Bahasa Melayu. Semoga sama-sama kami mendapat ilmu-Mu dan berusaha mengikuti jejak Rasulullah s.a.w... amin!

Monday, July 09, 2012

Floria Putrajaya 2012


Bila asyik dengar promo Floria Putrajaya di radio, mulah terasa nak pergi. Jadi bila tinggal dua hari lagi pameran nak habis, aku tarik Baiyah pergi Putrajaya. Hari Sabtu yang sangat penuh aktiviti.

Rancangan hari itu, pi running kat Tasik Perdana, pergi merambu, makan tengah hari, pergi Floria Putrajaya dan malam pergi dengar puisi di Tasik Titiwangsa. Tapi, akhirnya banyak plan went haywire. Tak pergi berlari sebab masing-masing tak berapa nak sihat, akhirnya pergi mengisi perut tengah hari. Meronda cari vakuum cleaner si Baiyah lepas tu baru ke Floria Putrajaya. Pusing dari Wilayah Kuala Lumpur ke Wilayah Putrajaya.. tu diaaa.

Aku baru tahu pesta ini pesta antarabangsa tahunan he he he. Tak tahu pun tahun lepas ada dan tak pergi pun, jadi itu yang tiba-tiba teruja nak tahu apa benda Floria Putrajaya ini. Lagipun bukan jauh sangat Putrajaya dari rumah, jadi rasa rugi pula kalau tak jenguk pesta "jiran" ini ha ha ha.

Jadi, lepas projek beli penyedut hampa gas idaman, selesai solat asar, terus zooom ke Putrajaya. Hujan lebat bukan penghalang! chewah! Aku bukan pandai sangat bab-bab jalan di Putrajaya, jadi ikut papan tanda terus ke Precint 2. Ini kali keempat kut ke Precint 2. Dua kali masa mohon Certificate of Good Conduct  kat Kementerian Luar, pergi melawat booth masa pesta buku kat Putrajaya, dan sekali ini ke Floria Putrajaya. Tak susah sebenarnya nak cari lokasi pesta cuma bila cerita bab traffic management ni... hurm... panas dan terhangatlah.

Okey, apa yang bestnya kat Pesta Floria ni? Ayoyo.. mestilah pesta bunganya. Aku suka sangat dengan pertandingan laman untuk sekolah menengah. Aku sangat-sangat kagum tengok kreativiti budak-budak sekolah ni. Huh! Kalau zaman aku agaknya tak mampu buat macam ni. Memang penuh inspirasi, tahniah kepada cikgu-cikgu yang banyak bagi perangsang. 

Baiyah pulak dah terpikat dengan hiasan ala terrarium atau hiasan pokok dalam bekas kaca. Ter-excited dah nak buat terrarium kat rumah. Berkira-kira nak guna balang retak dia... huhuhu apa-apalah sebab pada asalnya dia reluctant nak ikut aku pi Floria, apatah lagi sebelum tu melalui pengalaman yang sangat horror masa nak cari parking. 

Okey, ini apa yang aku sempat rakam sebelum kamera aku abis bateri (tu laa... malas nak charge)

Ini rekaan laman yang paling kami suka. Guna elemen tradisional dan kemas.

Hiasan yang sangat kemas

Ini entri dari universiti. erk.. tak ingat uni mana

Gunakan botol warna warni untuk efek cahaya berwarna. (lubang dibuat  untuk diletak  mentol)


Terrarium. Sangat-sangat kreatif dan menarik

Penuh imaginasi

Kena tengok jauh sikit baru nak nampak objek beruang ni :)

Entri dari Pulau Pinang

Elemen air tambah lagi daya penarik laman

Senja di Putrajaya. 

Entri dari Melaka.. chait! Sungguh mendukacitakan!

Enterprem. Baiyah
Macam aku cakap tadi, bab parking memang sangat-sangat horror. Bagi aku organiser sangat alpa fasal perkara yang sangat penting ini. Pengunjung ke Floria dibiarkan sendiri untuk mencari tempat meletak kereta sendiri. Kalau ada anggota trafik yang patut memantau lalulintas pun, mereka tak buat apa-apa, cuma duduk dan berborak. 

Perlu diingatkan, bukan semua pengunjung ke pesta Floria adalah orang Putrajaya atau mereka yang familiar dengan tempat itu. Orang macam aku misalnya, yang pergi ke Precint 2 empat kali setakat ini. Sepatutnya ada cukup tanda jalan untuk memberitahu pengunjung di mana hendak meletak kereta. Bukan ditinggalkan sendirian macam kambing tak tahu arah. 

Akibatnya, ramai yang sengaja masuk salah jalan sampai menyusahkan pemandu lain. Letak kereta di padang tak ada sistem keluar masuk, akibatnya sesak jalan. Tak ada tanda arah untuk kawasan meletak kereta, akibatnya sesak lagi. Dan berpusing-pusing mencari tempat letak kereta. 

Seriously kalau inilah tahap international huhuhu.. sangat-sangat malu dengan sistem trafik masa pesta itu. Anggota trafik, kalau mahu berborak sekali pun, janganlah terlalu obvious sangat sampai lupa tanggungjawab tugas yang diberikan. Susah kalau tahap kerja masih tidak profesional.

Friday, July 06, 2012

Ting "Tank" Tong

Tiap kali aku nak menulis dalam bahasa Inggeris, aku akan fikir dalam bahasa Melayu.

Everytime I want to write in Malay, I will think in English.

Aku rasa dalam kepala kotak aku ni ada a small pond with two fishes swimming in opposite direction.

Why laaa?


Thursday, June 28, 2012

Crazy Girl rindu

Aku tak tahu entah berapa kali aku dapat gelaran 'crazy girl'

Tadi Najla tanya khabar dan dia tulis.. I miss you too crazy girl.. Buat rasa macam air mata nak terhambur keluar pulak. Rindu... rindu dengan kawan-kawan di SUMSA. Sama-sama berjemaah, sama-sama berbuka puasa, sama-sama bincang dan sama-sama makan. Ukhuwah yang sangat terasa.

Rindu bila tiap kali mereka jumpa aku dan panggil aku crazy girl. Padahal aku bukanlah gila apa pun. Dan aku pun bukan chatter box yang suka sangat berbual, tapi dengan mereka, aku jadi seorang yang suka bersembang. 

Aku masih tak faham kenapa mereka suka gelarkan aku crazy girl. Mungkin sebab aku buat dua kerja masa belajar dulu? Atau merantau jauh semata-mata nak buat first degree?

Mungkin sebab perbincangan maksud nama aku membawa kepada cerita asal usul pokok sacred di India? Yang akhirnya membuat semua orang ketawa geli hati.

Aku tak tahu. Tapi know this for sure... this crazy girl really miss you all sooo much! And I pray to Allah one day we will meet again. I love you all so much because you left your prints in my heart.

Ops! Sorry. Ter-emo pula. Lesson learnt. Jangan menulis sambil dengar lagu Ronan Keating When the World Was Mine crying 


Crazy Girl at Student Occupation - Don't cross our picket line!

Sunday, June 24, 2012

Roti bakar

Ohhh... baru aku tahu.. kalau filem dari UK tu masuk dalam kategori International Film kat GSC. Ingatkan kalau dah memang cakap English tu, kira sama rata. Rupanya tidak. Harga tiket wayang pun tak sama rupanya. Murah dua hengget. Haish!

Ye, aku suka tengok movie. Tak kiralah kat wayang ke kat DVD ke kat VCD ke Astro ke terrestrial tv yang macam semut-semut sebab guna indoor antenna. Yang penting ada movie. Memandangkan kat rumah tak ada Astro, jadi aku bergantung pada 1) tengok wayang, 2) tengok VCD dan 3) tengok DVD.

Jadinya, Jumaat lepas aku diajak kawan untuk menonton wayang, cerita yang menurut review yang dibuat oleh kawan kepada kawan aku.. adalah sangat BEST!

Terpengaruh dengan cerita bersungguh-sungguh oleh kawan aku ni, kami pun menonton di GSC Mid Valley.
-Disclaimer - aku akan menonton di GSC Mid Valley bila Akuatik tidak berdeting. Sebabnya tiap kali berdeting dia akan tengok wayang di GSC Mid Valley. Rasa macam tak adventurous gitu detingnya itu. Ha ha ha.

Sambung merapu...

Kami tengok cerita Toast. Yang jadi daya penarik cerita ini mestilah Helena Bonham Carter. Dia aktres yang bagus. Gila-gila dalam cerita Vampire dengan si Johnny Depp. (What I want is for you to put your luscious lips on my posterior repeatedly a.k.a kiss my ass [waaaa!!! dialogue ni melekat dalam kepala hotak aku sejak hari tu!])


Tapi yang menjadi kemosykelan di pihak aku la kan, kenapa orang sanggup belanja RM12 semata-mata nak bercakap dalam panggung wayang? Tak ke rugi duit aje tu.. tak lagi mengganggu orang lain. Dan aku memang betul-betul tak suka nyah yang sangat rude. Tolonglah hormat orang lain kan? Kesian dengan minah kat depan dia... mana nak dengar dialog movie tu, mana si nyah sangat rude tu mengomel lagi. 

Apa daaa aku membebel

Cuma nak beritahu kalau dalam panggung wayang tu toksahlah cakap banyak sangat. Tengok ajelah movie tu. Dan kalau tak suka, jangan terus bazir duit atau bazir masa. Pejam mata relaks atau keluar terus dari panggung.

Apa-apa pun aku suka cerita Toast ni. Dah lama tak dengar dry and wry humor macam ni hehehe