Thursday, April 22, 2010

Soalan & Menjawab

Sekarang ni, rajin sangat mengantuk. Megadap PC pun rasanya boleh tidur dengan jayanya. Dua jam masa berlalu dengan tidak produktif sekali. Selama dua jam aku asyik tenung tiga barus ayat di Word2007. Bila nak habis ni? Mata memang rasa nak terkatup. Kalau ada dua batang lidi agaknya dah aku sendal kat kelopak mata. Payah betul nak fokus. Asyik ternguap-nguap aje padahal kerja nan satu ni harus dilangsaikan sebelum minggu berakhir. Ya Allah! Hindarkan sifat malas dan bagi semangat untuk aku habiskan kerja yang terakhir ni.

Dalam percubaan melawan mengantuk tiba-tiba ada seorang perempuan datang dan menegur. Dia tanya ingat dia lagi tak? Heh? Rasa macam ingat-ingat lupa. Lepas tu dia tanya, apa khabar sister aku? Aik! Salah orang ni. Tapi aku masih cam muka dia. Dia yang dulu mintak aku jadi respondent untuk dissertation dia tahun lepas. Wah! Jap, aku pun kagum dengan diri sendiri sebab boleh cam lagi muka orang setahun lepas huhuhu. Rupa-rupanya dia sekarang ni dah kat Cali Uni dan sekali lagi kena buat thesis. Dan nak aku jadi respondent sekali lagi. Huh! Tak apalah, sekiranya ia boleh menghilangkan kantuk aku, tanya ajelah apa kau nak tanya. Oh! Aku sebenarnya adalah respondent dia yang ke 5.

Do you know about da'wah? Why are you wearing hijab?

Heh? Apa sebenarnya soalan tesis dia? Berputar-putar dia memberi soalan. Apa itu da'wah? Apa maksud hijab pada aku? Kenapa aku pakai hijab? Mak pak aku paksa aku pakai hijab ke tidak? Aku rasa terkurung ke kalau pakai hijab? Dan tak semena-mena masuk pula bab nikah kawen. Laki aku boleh ke tengok aku tanpa hijab? Aku setuju ke dengan perkahwinan aturan keluarga? Boleh ke aku kawen dengan orang lelaki bukan Islam?

Aku jawab sebaik mungkin. Terangkan kat dia ada dua persoalan di sini yang dia kena faham. Garis panduan sebagai seorang wanita muslim yang Allah dah beri melalui Al-Quran dan juga pilihan peribadi seseorang itu. Dan kalau kau faham aturan Allah, secara otomatis kau akan memilih untuk mengikut aturan itu. Jadi tak ada kontradiksi antara aturan/undang-undang dengan pilihan peribadi. Kalau kau memilih untuk tidak ikut aturan ini, maka terpaksalah kau hadapi consequences nya. Ayat terakhir ini memang ayat pancing aku. Sebab aku rasa macam aku tahu apa persoalan pokok yang dia nak tanya tapi SEGAN atau TAKUT nak tanya aku.

Sungguh umpan mengena. Soalan seterusnya dia bertanyakan akibat yang akan diterima sekiranya aku tak bertudung. Aku terangkan konsep after-life dan good deeds and bad deeds. Ini personal yang kau akan dapat terus dari Tuhan. Keluarga pula? Tanya dia. Komuniti? Apa yang mereka akan buat? (Yep, kita sudah sampai pada mukadimah persoalan pokok). Aku ingatkan yang aku datang dari Asia Tenggara dan bukan dari India atau Pakistan dan punya adat tradisi dan pendidikan yang berbeza. Jawapan aku adalah secara peribadi dan aku hanya boleh beri contoh berdasarkan pengalaman dan pendidikan sendiri. Bagi aku, fungsi keluarga adalah menyampaikan/mendidik anak-anak untuk patuh pada ajaran. Sekiranya ada anak-anak yang tidak patuh, maka anak tersebut harus dinasihatkan, dinasihatkan dan dinasihatkan supaya patuh. Dan sekiranya anak tersebut memilih untuk tidak patuh, maka dia terpaksalah menanggung akibatnya sendiri. Tapi proses nasihat itu tetap akan berterusan. Menasihati pun salah satu proses da'wah.

Dari situ dia berpusing-pusing bagi soalan lain. Berulang-ulang sampai aku terpaksa minta dia tanya aku secara direct saja. Kau nak tanya pasal apakah Islam itu agresif? Tanya aku. barulah dia senyum. Betul ke Islam tu agresif? Tak boleh toleransi? Aku pun ikut senyum. Aduh! Barulah aku teringat doa Nabi Musa. Tadi aku tak baca doa sebelum menjawab soalan, patutlah dia pun asyik berpusing-pusing bertanya soalan. Mungkin jawapan yang aku bagi kurang jelas. Ingat, jangan keliru antara budaya dan tuntutan agama. Agama menggariskan hukum tapi bagaimana ia direalisasikan, berbeza mengikut budaya. Bagi negara yang sangat berpegang pada adat dan budaya, mungkin pengaturannya juga ketat, bagi yang agak liberal, mungkin longgar. Keadaan bentuk muka bumi dan iklim juga memainkan peranan penting. Bagi negara yang panas terik, mungkin niqab penuh dapat membantu mengurangkan terik cahaya pada mata. Sunglasses came later than niqab or burqa. Bagi negara lain pula, material hijab itu turut berlainan. Yang penting, bahagian-bahagian yang perlu ditutup, terlindung sepenuhnya.

Soal kahwin pula? Bagaimana kalau aku menolak permintaan keluarga, tidak mahu berkahwin dengan pilihan mereka? Bagaimana pula kalau aku mahu berkahwin dengan orang lain err.. seperti Scottish? Apakah mereka akan marah dan buang aku atau ambil tindakan keras atas aku?

Rasanya macam dah keluar tajuk, tapi aku jawab jugalah. Sekali lagi aku ingatkan dia kena faham latar belakang aku dan dari mana aku datang. Arranged marriage memang ada di mana-mana tidak kira latar belakang agama atau budaya. Itu normal bagi keluarga yang mahukan yang terbaik untuk anak mereka terutama anak perempuan. Perkahwinan campur pun dah biasa berlaku di tempat aku. Kahwin dengan sesiapa saja, tak ada masalah asalkan dia seorang Muslim. Kalau aku memilih untuk berkahwin dengan non-muslim sudah tentu keluarga aku akan marah sebab bagi kami agama mengatasi segala-galanya. Paling kronik, aku mungkin dibuang keluarga sebab memilih untuk membelakangkan agama.

Bagaimana kalau aku adamant dan memilih non-muslim sebagai pasangan hidup, soal dia lagi Suami aku mesti jadi muslim dan InsyaAllah, aku tak akan membelakangkan agama dan keluarga aku.

Lama juga dia bertanya pasal perkahwinan dengan aku. Akhirnya aku tanya apa sebenarnya tajuk tesis dia? Dia kata soalan tesis dia berdasarkan teori Michael Foucault tentang perhubungan kuasa dan seorang lagi theorist yang aku tak ingat siapa tapi lebih ke arah woman's lib. Dia mahu kaitkan dengan Islam dan hijab. Aku senyum lagi. Huh! kalau aku tentu seronok kalau aku dapat tajuk ni. Senang aku nak hujah against theorists ni. Dan aku teringat hujah-hujah ahli da'wah yang lain terus aku beritahu dia tentang hijab bagi seorang perempuan Muslim. Secara TEORI, hijab menghindar inequality bukan setakat antara lelaki perempuan tetapi sesama perempuan. Hijab menggalakkan kesamarataan kerana kami dinilai melalui keupayaan dan kepandaian bukan segi kecantikan. Bagi aku, tak ada masalah bad hair day cuma sarung tudung dan keluar. Hijab itu identiti dan sebahagian dari kostum aku. Macam kau, dari jauh lagi kau dah nampak aku dan tahu aku seorang Muslim.

Tempat wanita dalam Islam itu pun sebenarnya tinggi. Aisyah r.a menjadi sumber rujukan para sahabat setelah nabi kami Muhammad s.a.w meninggal dunia. Kalau martabat wanita itu rendah, Aisyah r.a terus akan dilupakan dan hanya diingat sebagai balu nabi kami. Wanita mesti dilindungi dalam pelbagai aspek. Tapi, wanita juga boleh memilih hendak menjadi ketua sekiranya dia mahu. Tidak ada kekangan langsung untuk wanita progresif. Cuma wanita tidak dibenarkan menjadi ketua ibadat, itu saja. Dalam Al-Quran sendiri ada surah-surah khas untuk wanita.

Kuasa yang dimaksudkan oleh Foucault lebih menjurus ke arah perbezaan budaya (bagi aku). Paternalism atau patriarchy wujud kerana kaum lelaki mahu mendominasi wanita sehingga kadang-kadang menafikan hak wanita itu sendiri. Tidak semua negara Islam mengamalkan sistem patriarchy. Gender unequlity ada dimana-mana, bukan setakat antara lelaki dan perempuan tetapi juga perempuan sesama perempuan. Kenapa ini berlaku? Sebab 1) lelaki memang mahu mendominasi 2) sebab antara wanita itu juga tidak ada kesamarataan taraf. Hijab memansuhkan perbezaan taraf ini. Sekiranya semua wanita itu berhijab, keupayaan kerja menjadi kayu pengukur seseorang itu dan ini memudahkan setiap wanita bersaing dengan lelaki. Dan lelaki, sekiranya mereka tahu apa yang terbaik untuk mereka, mereka tidak akan mahu bersaing dengan wanita yang sangat-sangat teliti dan pandai dalam multi-tasking.

Lelaki juga, sekiranya sangat-sangat faham dengan peranan mereka, pasti akan menghormati dan menghargai setiap wanita.

Aku harap, kau faham sedikit sebanyak tentang hijab dan wanita Islam. Bagi kami, Islam itu sempurna mencakupi semua aspek dalam kehidupan samada secara peribadi dan hubungan dalam komuniti. Jangan salah faham antara hukum dan perlaksanaan yang banyak dipengaruhi unsur-unsur budaya. Alhamdulillah, dia kata banyak informasi yang aku beri padanya dan harap dia dapat selesaikan tesisnya secepat mungkin. Aku cuma harap aku beri jawapan yang boleh dicerna akal dia dan tak terlalu menyimpang jauh dari yang sepatutnya.

Aku kembali menghadap skrin. Walaupun kantuk sudah hilang. Tiga baris ayat belum mampu beranak menjadi enam atau sepuluh. Huh! Baca pasal black think tank konservatif di US. Poning den!

Syukur, beberapa hari yang lepas aku baru jer baca tentang da'wah. Sesiapa yang nak tips untuk belajar atau macam kes aku ni, tiba-tiba berada dalam situasi kena berda'wah boleh dapatkan nasihat di sini.

2 comments:

ona said...

salam,

betul2 aku sokong ko...lepas ini aku rasa masters ko nanti wat tesis tajuk macam ni baru buleh score...hehe...apa2 pun hidup Islam ...

mamawana said...

Salam caiyang

Bravo...mama love u always