Wednesday, April 09, 2008

Cuti

Cuti sekolah lagi. Kolej pun tutup seminggu. Tapi hari Isnin dan Selasa lepas aku kerja sebab ganti hari aku turun ke KL (Kota London). Jadi hari ini, secara rasmi aku tak pergi kerja dan aku tak pergi sekolah hahahaha..

Jadi, apa aktiviti aku, bermula hari ini?

Cuba dan cuba juga untuk bangun lewat tapi sebab jam badan (body clock) sudah terbiasa bangun pada masa yang ditetapkan, tepat jam 4.30am aku sudah terbuntang biji mata. Paksa lagi untuk tidur sampailah CikSue bersiap-siap hendak pergi kerja, tapi akhirnya aku kepeningan. Bangun dan terus kejutkan Abang Chard. Sementara tunggu Abang Chard terkebil-kebil loading aku pun buat apa yang perlu dan terus ke ruang tamu korek DVD.

Aha! Hari ini aku tengok DVD pasal 9/11 - The Filmakers' Commemorative DVD Edition (2002).

Filem dokumentari ini dibuat oleh adik beradik dari Perancis Jules dan Gedeon Naudet (handsome! Handsome! Sangat Handsome!! - err masa tu lah. Oh sila baca dengan tergedik-gedik). Asalnya mereka hanya mahu buat dokumentari tentang ahli bomba (firefighters) di NewYork dan telah memilih subjek mereka Antonio Benetatos, di mana mereka akan mengekori dan mendokumentasi perkembangan Tony dari seorang probie iaitu probationary officer atau ahli bomba mentah sehinggalah beliau habis tamat tempoh probationary selama sembilan bulan. Dokumentari ini untuk melihat transformasi Tony dari seorang anak muda yang mentah menjadi seorang ahli bomba yang matang.

Sekitar pre-911, banyak juga adegan yang menarik yang mereka rakamkan. Tony ditugaskan di Engine 7, Ladder 1 tak silap aku. Memang tak jauh dari (bekas) Twin Tower di Manhattan tu. Untuk probies ni mereka sering kategorikan kepada dua - satu, black smoke, iaitu ke mana saja dia pergi, mesti ada kebakaran serius yang berlaku dan satu lagi white smoke. Tony berada dalam kategori ke dua. Lama juga dia menunggu untuk mendapatkan first fire nya sehinggalah satu hari dia dapat juga padamkan kebakaran kecil. Kesian dia.. asyik kena sakat saja dengan seniors.

Pada hari 9/11 Gedeon yang selalu menjadi jurukamera bercuti, tempatnya digantikan oleh Jules. Lagipun Gedeon rasa ini mungkin masa yang elok untuk Jules asah lagi bakat mengambil gambar. Jadi, pagi tersebut mereka mendapat panggilan untuk memeriksa gas bocor di satu jalan di Manhattan. Sedang mereka memeriksa, mereka dengar bunyi enjin kapalterbang. Agak pelik juga sebab ia bukan laluan kapalterbang. Dipendekkan cerita, kapalterbang tadi sudah melanggar salah satu menara World Trade.

Apa yang menarik tentang dokumentari ini, ia adalah contoh Jules was at the right place at the right time - with the right equipment. Dia kemudian dapat membuat dokumentasi dari dalam menara tersebut. Keadaan yang kelam kabut. Bagaimana mereka terpaksa bekerja tanpa informasi yang tepat. Yang penting bagi mereka adalah untuk menyelamatkan mangsa. Aku kagum dengan semangat kerja mereka. Tanpa banyak soal mereka hanya ikut arahan. Arahan kata panjat tangga hingga tingkat 80, itulah yang mereka lakukan. Dalam kalut-kalut itu, sebuah lagi kapalterbang melanggar menara yang satu lagi. Mereka kat dalam tu cool aje. Jules kata api menjulang turun dari lohong lif. Ramai yang mati rentung dan dia tak tergamak nak ambil footage itu.

Tak lama selepas tu, audience dapat dengar bunyi letupan kuat berkali-kali. Jules kata itu bukan letupan tapi jumpers. Orang yang sama ada terjatuh atau terjun (membunuh diri). Mangsa jatuh berkecai. Dalam sejam kemudian, mereka terdengar seperti bunyi ombak yang sangat kuat dan semua terus melarikan diri menuju ke tangga bergerak. Rupa-rupanya bangunan mereka runtuh. Ahli bomba dari Ladder 1 semua selamat. Sedang Jules di dalam, Gedeon pula mengambil gambar huru-hara di luar. Tony pula yang ditugaskan menjadi balai telah keluar mengikut seorang bekas pegawai bomba Larry Burns (tak silap aku) dan kelibatnya tidak kelihatan.

Secara keseluruhan, aku suka dengan dokumentari ini. Tak ada prejudis, tak ada bias. Tidak berpihak kepada mana-mana ideologi hanya fakta yang diberitahu. Dokumentari ini memang untuk ahli bomba yang bekerja keras untuk selamatkan mangsa. Bukan setakat tentang ahli bomba saja, ada juga ditunjukkan bagaimana sikap New Yorkers yang membantu dengan memberi sekadar termampu seperti selimut dan biskut untuk ahli-ahli bomba ini. Ada satu footage di mana New Yorkers menyambut kepulangan mereka dari Ground Zero dengan tepuk sorak dan laungan Heroes! Mereka kata, mereka tidak merasa seperti Hero pun hari itu.

Oh! Apa jadi pula dengan Tony? Tony kembali ke balai selepas 9 jam 'hilang' bersama Burns. Rupa-rupanya dia bertugas mencari mangsa di runtuhan. Tony keluar sebagai seorang budak mentah dan kembali sebagai lelaki yang matang. Bak kata Gedeon "Tony became a man in that nine hours". Oh ada interview mereka di sini.

Dan kalau ada sesiapa yang nak bersoal jawab dengan Queen Rania of Jordan, bolehlah tengok ke sini di blog akuatik. Queen Rania akan kumpul semua soalan tentang Islamophobia dan Arabophobia sehingga bulan August baru dia jawab.

By the way, cerita pasal Jordan ni, dulu aku ada baca buku tulisan Norma Khouri Forbidden Love. Konon cerita tentang honor killing yang terjadi pada sahabatnya Delia di Jordan. Mungkin honor killing benar-benar berlaku di Jordan tapi cerita yang kononnya kisah benar rupa-rupanya cuma penipuan si penulis saja. Hampes. Mahu saja aku mintak ganti rugi beli buku menipu macam ni. Chess! Nak tau kisah tipu ni silalah ke sini dan ke sini.


8 comments:

mak lang beth said...

salam ryn

bukan ke boleh mintak duit balik kalau tak puas hati dgn pembelian..kau beli kat msia ke uk...

Pa'chik said...

selamat coti lah...

Pa'chik said...

tibimelaya pun ada buat intebiyu ngan mak supiah tuh malam tadi..

indera kencana said...

Menarik... menarik entri ni..
Banyak info saya boleh dapat...

achik said...

saya suka tgk dokumentari.. skang ni je tak berkesempatan..

nUr@dDeEn said...

Oh, owh!!
Tiada kata selain:
"Argh!! Jeles!"
"Tensen tgk kak KHaiR cuti.."
"Jelesssssss..."
*DUsyh! Dusyh! Sambil hentuk kepala kat bantal* ZZzzz .. kroih, kroih*

HaHaHa!

izinni said...

seperti biasa ko dah membuat review dengan jayanya. aku pulak macam blur tak tau nak komen apa. heehhehe ...

kat umah aku ada ayam seksis lagi. hehehhe

akirasuri said...

Beshnya :|
Rasa cam nak nonton gak..
Huhu!